entertainment

teresateng

Teresa Teng : Penyanyi Tiongkok Terkenal di Asia

Teresa Teng : Penyanyi Tiongkok Terkenal di Asia

Teng Li-chun (Tionghoa: 鄧麗君; 29 Januari 1953 – 8 Mei 1995), yang lebih dikenal sebagai Teresa Teng, adalah seorang penyanyi, aktris, musisi, dan filantropis asal Taiwan. Ia dianggap sebagai salah satu tokoh yang paling penting di dalam musik kondang Asia dan diva paling kondang di dalam histori industri hiburan Tionghoa. Ia dianggap sebagai superstar musik pertama di Asia dan oleh sebagian orang sebagai pelopor musik pop Tionghoa kontemporer – kapabilitas besar di dalam pertumbuhan industri musik Tionghoa bersama mencampurkan jenis barat dan timur ke di dalam musiknya, mengambil alih lagu-lagu paling revolusioner yang selagi itu tersedia di Tiongkok daratan dan membentuk dasar musik kondang Tionghoa modern. Di Taiwan, ia kondang gara-gara menghibur pasukan bersenjata dan menyanyikan lagu-lagu patriotik yang menarik bagi penduduk asli pulau itu. Ia merekam lebih dari 1.700 lagu selama karirnya, menjadi dari usia 14 tahun, tidak hanya di dalam bhs Mandarin, namun termasuk di dalam bhs Hokkien, Kanton, Shanghai, Jepang, Indonesia, Inggris, dan Italia. Sampai selagi ini, lagu-lagunya udah dicover oleh ratusan artis di semua dunia.

Awal Kehidupan & Masa Kecil Teresa Teng

Teng lahir dari orang tua Waishengren di Baozhong Township, Kabupaten Yunlin, Taiwan terhadap tanggal 29 Januari 1953. Ayahnya adalah seorang prajurit di Angkatan Bersenjata Republik Tiongkok dari Daming, Hebei, dan ibunya berasal dari Dongping, Shandong, yang melarikan diri ke Taiwan setelah komunis mengambil alih alih daratan terhadap th. 1949. Teng dibesarkan di dalam keluarga yang miskin dan menghabiskan jaman kecilnya di perkampungan keluarga militer. Dia menerima pendidikan awalnya di Sekolah Dasar Luzhou di Distrik Luzhou, Kabupaten Taipei, Taiwan.

Perjalanan Karier Teresa Teng

Karier Teng di mulai terhadap th. 1967 sebagai pembawa acara acara televisi One Star a Day setiap selasa hingga bersama minggu. Dia lantas muncul di dalam drama televisi dan film Thank You, Manager di th. 1967. Saat 14 th. Teng muncul dari sekolah untuk fokus terhadap musik. Dia diberi tanda tangan kontrak bersama Yeu Jow Records dan merilis serangkaian album dan lagu-lagu pop barat dan juga lagu rakyat Taiwan, Tiongkok, dan Asia Tenggara lokal. Karena kurangnya royalti hak cipta tambahan untuk tingkatkan penghasilannya, dia berkomitmen untuk bernyanyi di klub malam di semua Taiwan. Dia debut di Paris Night, sebuah klub malam kelas atas di Taipei, dan memecahkan rekor bersama tampil di atas panggung selama 70 hari berturut-turut, memberi tambahan penampilan selama 90 menit setiap hari dan Album-albumnya laku terjual bersama baik.

Teng merasakan sensasi menjadi kondang terhadap th. 1968 saat penampilannya di program musik kondang Taiwan The Gathering of Stars membawanya terhadap kontrak rekaman. Dia mengadakan konser di Asia Tenggara, menarik kerumunan besar di semua wilayah tersebut. Sebentar lagi, penghasilannya dari pertunjukan dan rekaman memberi tambahan keluarganya kehidupan yang nyaman; mereka pindah dari Distrik Luzhou ke Distrik Beitou, Taipei, di mana mereka membeli rumah. Tahun 1970-an, jenis musiknya udah berubah; dia mencampurkan jenis pop dan opera dan juga memasukkan jazz barat untuk memperluas pasar musiknya. Popularitasnya melonjak di Asia setelah dia merilis sebagian album di dalam sebagian bahasa. Teng memberi tambahan banyak konser gratis selama kariernya untuk menolong orang yang tidak cukup untung atau mengumpulkan dana untuk amal. Dana yang terkumpul dari konsernya disumbangkan untuk kesejahteraan publik.

Kehidupan Pribadi dan Hubungan ASmara

Teng dibesarkan di dalam agama Katolik Roma. Sebagai seorang anak, dia sering bermain di kurang lebih Gereja Katolik Santo Yosef di Lujhou, area di mana dia dibaptis. Cinta pertama Teresa Teng adalah Lim Zhen Fa bin Lim Shui Chen, seorang putra dari taipan kasino asal Malaysia. Sayangnya hubungan mereka tidak hingga ke pernikahan dan pria berikut meninggal akibat serangan jantung. Pada th. 1979, aktor Hongkong kondang Jackie Chan jatuh hati dengannya dan mengejar Teresa Teng. Mereka berpisah gara-gara kepribadian mereka yang berbeda. Jackie berakhir bersama wanita lain asal Taiwan yang termasuk merupakan aktris, Joan Lin Fong Chiao.

Pada Februari 1982 Teresa Teng yang berusia 29 th. menginformasikan pertunangannya Robert Kuok, anak pertama dari miliarder asal Malaysia, yang dijuluki bersama “Raja Gula”, yang termasuk Pemilik Shagri-La hotel. Namun Teresa Teng sangat keberatan bersama kriteria dari keluarganya yang mengharuskan ia untuk memberi tambahan rincian Info tercantum perihal semua hubungan jaman lalunya bersama mantan-mantannya. Pada th. 1989 Teresa berjumpa bersama Quilery Faul Puel Stephane di Paris. Faul adalah seorang fotografer dan Teresa memang hobi difoto sejak ia tetap kecil. Teresa pernah datang ke studio rekaman miliknya, mereka berdua saling jatuh cinta dan pada akhirnya berpacaran selama 6 tahun. Awalnya Teresa selamanya didampingi oleh asisten pribadinya saat berkencan namun sejalan selagi setelah hubungannya makin dekat Faul menyuruh Teresa untuk tidak mempunyai pendamping pribadinya. Faul lantas berhenti dari pekerjaannya supaya sanggup menemani Teresa secara fulltime.

Wafat & Masa Kelam

Pada 8 Mei 1995, Teng meninggal secara mendadak selagi berlibur di Chiang Mai, Thailand, terhadap usia 42 tahun. Teng mengeluh susah pernapasan sejak awal th. itu. Kematian Teng membuahkan rasa kehilangan yang mengumpulkan semua Asia, menurut Billboard. Pemakamannya di Taiwan menjadi pemakaman yang disponsori negara terbesar di dalam histori negara itu. Pemakamannya disiarkan di stasiun televisi di banyak negara Asia, selagi stasiun radio di Taiwan, Tiongkok, dan Hong Kong mengabdikan semua jadwal pemrograman mereka untuk musiknya selama dua hari. Teng diberi penghormatan negara di dalam pemakamannya, bersama bendera Taiwan melilit petinya. Ratusan pejabat tinggi dan tokoh kenamaan, termasuk komandan dari tiga cabang militer, menghadiri pemakamannya dan mempunyai petinya ke makamnya. Sehari berkabung dideklarasikan dan presiden Lee Teng-hui termasuk di antara ribuan yang hadir.

Exit mobile version